Patient

Bantuan Pernapasan Tanpa Masker

Sekitar sepertiga pasien yang membutuhkan dukungan ventilasi berbasis masker tradisional sensitif terhadap masker, berisiko mengalami kegagalan pengobatan, biaya perawatan, dan eskalasi perawatan.
Terapi kecepatan tinggi Vapotherm membantu Anda memikirkan kembali pendekatan tradisional bagi dukungan ventilasi dengan mempertimbangkan kenyamanan pasien.
Pasien dapat makan, minum, berbicara, dan minum obat sambil mendapatkan dukungan ventilasi dan oksigenasi.

Alternatif untuk Baku Emas Tepercaya dari NiPPV

Graph

Disclaimer: Perception of patient response, patient comfort and simplicity of use as reported by physicians in Doshi, et al. study.

Terbukti membantu pasien dengan kondisi pernapasan untuk menghindari intubasi endotrakeal. [1,2,3]
Antarmuka nasal kanul nyaman bagi pasien dan mengurangi risiko dan kerumitan perawatan yang terkait dengan terapi masker.

Terapi kecepatan tinggi Vapotherm diindikasikan secara klinis untuk gangguan pernapasan yang disebabkan oleh:

  • Asma
  • Bronkitis
  • Gagaj Jantung Kongestif
  • PPOK
  • Sesak napas
  • Radang paru-paru
  • Ventilasi mekanis yang berkepanjangan
Nasal Cavity Flush

NiPPV Tradisional vs. Mask-Free NIV … Rasakan Perbedaannya.

Ventilasi Alveolar = (Volume Tidal – Ruang Rugi) x Laju Pernapasan

Bilasan cepat dari ruang rugi saluran napas atas adalah cara terapi kecepatan tinggi Vapotherm memfasilitasi ventilasi alveolar.
Untuk mencapai ventilasi, NiPPV paling memengaruhi aspek volume tidal persamaan di atas. Mesin tersebut memastikan ventilasi menggunakan tekanan positif untuk menghasilkan volume tidal target. Karena ada risiko tekanan berlebih, dokter umumnya mulai dari yang rendah dan menyesuaikan efeknya untuk menstabilkan pasien.
Namun, dimungkinkan juga untuk mencapai ventilasi alveolar dengan memengaruhi parameter lain dalam persamaan: ruang rugi.
Tidak seperti NiPPV, terapi kecepatan tinggi adalah terapi de-eskalasi sistem terbuka, sehingga aman untuk dipasang dengan tingkat tinggi dan menstabilkan pasien dengan cepat. Dokter kemudian dapat melakukan titrasi berdasarkan respons pasien.

How is High Velocity Therapy Different from Common High Flow Nasal Cannula?

HFNC umum menggunakan kanul lubang besar, sedangkan terapi kecepatan tinggi Vapotherm menggunakan sistem kanul lubang kecil. Dengan menghasilkan kecepatan tinggi, terapi ini membersihkan ruang rugi saluran napas atas lebih cepat daripada HFNC pada umumnya. Semakin cepat pasien bernapas, semakin penting CO2 ekspirasi akhir mereka dikeluarkan dengan cepat, sebelum pasien mengambil napas berikutnya. Dengan Vapotherm, pasien menghirup lebih banyak gas teroksigenasi, mengurangi kerja pernapasan dan meningkatkan ventilasi alveolar pasien yang sakit akut, termasuk mereka yang mengalami retensi hiperkapnia akut. Karena itu, FDA membedakan antara HFNC umum dan produk terapi kecepatan tinggi.

Ventilation

Memikirkan Kembali Ventilasi: Apakah Anda Selalu Membutuhkan Tekanan?

NiPPV telah menjadi baku emas pengobatan untuk pasien dengan hiperkapnia. Tetapi meskipun NiPPV mungkin lebih disukai daripada intubasi, terapi tidak selalu dapat ditoleransi oleh semua pasien yang terindikasi.

Request a Demo

Siap untuk Bebas dari Masker? Tim Penjualan dan Klinis kami siap membantu mengintegrasikan teknologi kami ke dalam rutinitas perawatan pasien Anda.

Sources:

SOURCES: [1] Doshi, Pratik et al. High-Velocity Nasal Insufflation in the Treatment of Respiratory Failure: A Randomized Clinical Trial. Annals of Emergency Medicine, 2018. Published online ahead of print. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/29310868. [2] Haywood, Steven T, Jessica S. Whittle, Leonithas I. Volakis, George Dungan II, Michael Bublewicz, Joseph Kearney, Terrell Ashe, Thomas L. Miller, Pratik Doshi. “HVNI vs NIPPV in the treatment of acute decompensated heart failure: Subgroup analysis of a multi-center trial in the ED.” The American Journal of Emergency Medicine, 2019. https://doi.org/10.1016/j.ajem.2019.03.002. [3] Doshi P, Whittle JS, Dungan G et al, The ventilatory effect of high velocity nasal insufflation compared to noninvasive positive-pressure ventilation in the treatment of hypercapnic respiratory failure: A subgroup analysisLung. 2020 Apr 6. https://doi.org/10.1016/j.hrtlng.2020.03.008]